Mereka yang Sedarah

Kehidupan tidak pernah lepas dari kenangan masa kecil, karena pada masa masa itulah karakter dasar kita mulai terbentuk. Apa dan siapa yang ada di sekitar kita saat kecil, orang orang yang mengisi hidup kita di saat kecil, mereka lah yang akan terkenang untuk selamanya. Saya jadi teringat saudara saudara saya yang super ajaib dan luar biasa, inilah mereka…. ketawa dulu aaaaahhh

Tajid Yakub
(Jakarta, 25 Februari 1978)
Kami memanggilnya Aa (sunda).
Si kakak sulung arogan yang sukanya nyuruh dan gasuka disuruh, tapi selalu baik dan berusaha menolong keluarganya… Kalo ngomong galak tapi hatinya lembut suka nangis diem diem (sotoy). Gampang ngambek. Pernah gamau makan seharian cuma karena ada saudara yang nyeletuk bilang “tajid makannya banyak ya”… Waktu sma pernah ikut band, rohis, osis, dan suka baca Wiro Sableng. Waktu kuliah ikut Mapala dan jarang banget berkomunikasi sama saya.

Nani Zara
(Jakarta, 21 Desember 1979)
Panggilannya “ayu” (sumatera), tapi skrg saya lebih sering panggil dengan sebutan “ummi”.
Si kutu buku yang paling pinter di antara kita. Punya buku buanyak banget termasuk komik komik kesukaannya waktu kecil yang ga sanggup dibeli. Wataknya keras, berani menentang apa yang dianggapnya salah. Sehingga jaman dulu paling sering berantem sama semua. Paling suka beli beli… Kalo gaada uang pun dia bisa beli beli, apalagi kalo banyak uang. Nah loh? Waktu kecil saya pernah dipaksa untuk patungan komik, saya menolak dengan alasan untuk ditabung. Walhasil saya dikatain si Gober Bebek. Kegigihannya dalam mengejar sesuatu yang diinginkannya paling top seantero jagat raya. Paling senang menyatukan kakak adiknya untuk ngumpul meskipun ga nraktir juga sih, kita tetep disuruh patungan… Ya tapi sering nraktir juga seeh… (Takut gaboleh nginep lagi nih saya). Sering beliin cake cake mahal kalo ada momen ulang tahun, terutama ulang tahun dia sendiri, abinya kudu wajib disuruh beli cake. Pinter berpidato, pinter masak, pinter belanja (loh?) tapi pinter jualan juga. Waktu kecil pernah jualan popcorn bikin sendiri terus diplastikin dan dititip di warung Pak Maun. Sempat laku keras, saya pun pernah disuruh beli biji jagungnya di pasar Ciledug. Kemudian sekarang lagi suka jualan mukena. Ramadhan tahun lalu berhasil menjual sekitar 100 mukena bali, dia sendiri membeli untuk milik pribadi sekitar 10 biji jadi sebenarnya darah pedagangnya kental nih.

Nita Leilani
(Tangerang, 12 Agustus 1989)
Saya panggilnya Nitut Lelonot.
Si bungsu yang paling rusuh. Waktu kecil sukanya ngancem mau bunuh diri kalo ngambek dan ngunci kamar. Paling drama queen, kalo lagi curhat sampe nangis nangis ingusan gitu, lebay banget deh pokoknya. Tapi juga care banget sama keluarga, paling sering ngasih enin kado, dan ponakan ponakannya hadiah baju. Paling banyak skillnya sampe gaada yang fokus… pernah nyanyi di grup band, pernah ngedance DDR, pernah ikut pencinta alam sma, pernah jadi spg, penyiar radio, presenter, mc… buanyak banget. Sayang nasibnya masih disitu situ aja. Paling banyak pacarnya, dari yang tidak terawat hingga bule Australia.. Evolusi mukanya cukup signifikan, waktu bayi lucu, putih gembul, waktu remaja jeleknya minta ampun, kurus, item, dekil. Alhamdulillah sekarang udah banyak mendingan… Kalau ngomong juga keras, berani berantem sama ortu meskipun dia salah. Kita semua tau dia salah, hanya dia yang gasadar kalo dia salah. Yah, namanya juga anak muda.. Temennya juga paling banyak, karena itulah dia paling fashionable di antara kita. Sampe sampe baju nyokap dr tahun 80an kena korban dipake sama dia. Lagi “tren” katanya. Baiklah. Pergaulannya luas, dari bojong sampai Bali temannya ada, sampe bingung karena kebanyakan even ulang tahun, arisan, nikahan, punya anak, reuni, dll dll…

Dipindah dari facebook saya

20140622-192151.jpg

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s