Celeste and Jesse Forever

Beberapa malam yang lalu nonton film di televisi channel apa ya, lupa, maaf. Awalnya nonton karena terpesona sama kelucuan pemeran prianya (yaelaaaaa). Hehe. Kemudian berhubung sudah malam dan bisa fokus nonton, dengan kata lain tidak ada anak anak yang gerecokin sebentar sebentar panggil “Bunda… Bunda… Bunda..” (curcol dikit) lama lama mengikuti jalan ceritanya yang lumayan manusiawi.

Jadi begini, sebenarnya saya agak telat beberapa menit nontonnya. Intinya sih begini, ada sepasang cowok dan cewek yang sahabatan, terus akhirnya menikah. Si cewek nih orangnya perfeksionis lah ya. Kerjaannya mapan, pikirannya lurus lurus aja, terorganisir, punya tujuan yang jelas dan selalu merasa paling benar karena otaknya yang encer.
Naaah sedangkan suaminya yang lucu ini (ciye lucu, kalo ini subyektifnya saya sih wkwkwk), kerjaannya gak jelas, sukanya bikin seni seni yang gajelas banget lah pokoknya. Orangnya juga selenge’an.. Ya gitu deh, tapi saya suka banget sih sama dia (toyooorrr). Fokus. Beda banget sama istrinya yang merasa paling sempurna ini. Sampe sampe si istri gamau punya anak dari dia, karena ngelihat sendiri bagaimana gak mampunya si suami. Sampai akhirnya si istri minta pisah aja. meskipun setelah itu mereka tetap sahabatan. Lalu teman temannya menyarankan agar masing masing kencan aja sama orang lain, dan keduanya pun setuju.

Si suami pun berhasil menggaet seorang cewek yang jadi one night stand gitu deh kira kira. Sedangkan si istri… Jreng jreng…. Hidupnya berantakan.

Ok, sekarang daripada si suami si istri, pake aja namanya ya, Jesse dan Celeste.

Celeste berusaha nyari teman kencan gitu, tapi entah kenapa dapet cowoknya yang aneh aneh melulu. Atau mungkin dasar dianya yang terlalu perfeksionis? Gatau juga, pokoknya ceritanya begitu. Cowoknya aneh aneh, gaada yang nyantol di dia. Hidupnya hancur banget. Parah. Apalagi, setelah si Jesse kasih tau, bahwa ternyata cewek one night standnya itu hamil. Kiamat deh dunianya Celeste.

Ya gimana ya, Jesse sih keliatan masih sayang gitu sama Celeste, ya orang yang ngajak pisah bukan dia kan. Tapi bodohnya kenapa juga ngamilin orang.. Weeek.. Bikin sewot. Fokus.
Dan Celeste ini, berkali kali usaha banget buat minta Jesse balikan lagi, cuman memang dia agak agak masih gengsi gitu deh. Sampai tahu pacarnya Jesse hamil, baru deh nyesel senyesel nyeselnya… Hahahaha rasain dah.
Jesse juga sebenernya sempat usaha untuk balikan lagi, dia tiba tiba datang ke rumah Celeste dan bilang dia kangen banget sama Celeste, dan mereka pun hanya tiduran sambil berpelukan di sofa, tapi tetap aja Jesse gamau balik karena harus bertanggung jawab. Ah dasar laki laki! Mengacaukan segalanya. Sewot. Ok fokus.

Selain sebel sama kesombongan Celeste, saya juga kasihan banget sebenernya sama mereka berdua. Mereka tuh pasangan yang so sweet banget gitu. Meski banyak perbedaannya, tapi chemistry cintanya dapet banget.

Ok, pada akhirnya Celeste mau menandatangani surat cerai, karena dipaksa Jesse yang harus nikah sama pasangan barunya. Yang menyedihkan, ketika mau pisah mobil gitu si Jesse malah bilang “i love you”
Alamaaaaaak.. Gundah gulana galau juminten gak sih si Celeste..
Eh bukan Celeste deng yang gundah, melainkan yang nonton bercucuran air mata…. Hahahahahaha..
Dan si Celeste cuman bales dengan lirih “i love you too”….

Jadiiiii….
Hikmahnya yaaaaa
Ayolah…. Ngga ada pasangan yang sempurna sodara sodara….
Semua manusia pasti ya, pasti punya kelebihan dan kekurangan masing masing… Kalau kita mikirin kekurangan dan kekurangan pasangan terus… Bisa buang buang energi deh. Lebih baik berusaha terus memperbaiki diri dan syukur syukur pasangan kita juga demikian.
Jujur ya, merubah karakter seseorang itu susaaaaahhhhh…. Jadi jangan harap mentang mentang kita suami atau istri, bisa dengan mudah merubah kebiasaan buruk pasangan kita… Kuncinya, usaha dan doa… Sabar… Berpikiran positif…
Kenapa?
Karena ya itu, kayak si Celeste ini, bisa bisa nyeselnya minta ampun setelah kehilangan Jesse yang dulu dianggapnya hina dina banget.
Ya meskipun pasti ada ya, yang berpisah karena memang sudah terpaksa banget dan punya alasan kuat.
Jangan sampai, kita selalu melihat keburukan pasangan kita, sehingga keburukan kita gak disadari dan kebaikan dia terlupakan.
Si Celeste sempat ditanya sama temannya:

“sekarang elu mau jadi BENAR atau BAHAGIA?”

Di ujung cerita pun Celeste sudah berusaha untuk melihat segala sesuatunya gak hanya dari sisi dia. Ketika dia melihat dari sisi yang lain, ternyata ada keindahan yang dia rasakan. Ada kebahagiaan.

Agak shock dengan ending film ini sih, karena seharusnya Jesse dan Celeste balikan aja lagi. Toh dua duanya sudah sadar kesalahan masing masing. Tapi ya itulah hidup. Ada penyesalan, ada rasa sakit. Karenanya saya bilang tadi film ini manusiawi. Manusiawi menggambarkan wanita yang uring uringan ketika galau, hahaha saya banget gitu loh. Manusiawi bahwa hidup gak selalu manis. Ada juga yang berakhir dengan pahit. Terima saja, lalu lanjutkan perjalanan hidupmu.

Oiya hampir lupa, cowok lucu pemeran Jesse namanya Andy Samberg. Monggo digoogle ladies 🙂

20140816-005510.jpg

20140816-005337.jpg

20140816-010009.jpg

20140816-063845.jpg

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s