Kehidupan

2014: Diari, Berlari dan Mendaki

Kemarin kemarin saya belum sempat corat coret tentang pencapaian selama tahun 2014. Ciyeee pencapaian… Masa iya emak emak rempong ini punya pencapaian? Ngaca dong sama daster! Wkwk..
Punya doong… Hihi
Jadi ya, terlalu merendahkan diri juga gak baik buat jiwa. Okelah kita emak rumah tangga, okelah kita gak punya sesuatu yang “besar” untuk dibanggakan, tapi salah juga untuk meremehkan diri sendiri… Ini sih penghiburan buat saya aja, bebas dong, tulisan juga tulisan saya… Hahaha

Pertama,

Tahun 2014 menjadi tahun lahirnya blog alias diari saya. Hihihi. Meskipun semuanya tulisan asal asal dan lebih ke arah curcol, namun dari dalam lubuk hati yang paling dalam, saya masih berharap blog ini ada manfaatnya buat orang lain 🙂
Sebenarnya sudah ingin bikin blog dari laaaamaaaaaa sekali. Tapi rasa rasanya, lebih mudah mencari alasan untuk menunda memulai suatu pekerjaan dibanding mengerjakannya.
Iya apa iya?

Gaada waktu. Ribet urusin anak. Baru mau ngetik sebentar sudah ada suara suara merdu yang tidak pernah berhenti memanggil. Suaranya: “Bunda… Mau minum Milo..”
“Bunda… Mau main ps.. Colokin kabelnya..”
“Bunda… Mau pipis…”
“Bunda… Mau nonton film Frozen…”
Hehe
Gak habis habis satu novel kalo ditulisin semua kemauan para boss itu.
Kapan bisa nuliiiiiissss???
Alasan.

Pengen pake laptop aja nulisnya. Laptopnya ada, tapi dengan sukses huruf huruf keyboardnya dipretelin Raras waktu dia umur setahun. Ada beberapa yang bisa dipasang, tapi ada banyak juga yang patah. Jadinya males gitu deh. Gak bisa ngetik cepet. Padahal kan saya harusrusrus ngetik dengan cepat biar ide gak keburu hilang.
Alasan.

Gak ada sinyal internet yang ok. Saya pengennya tuh blognya sempurna. Desainnya, hurufnya, bla bla bla.
Alasan.

Ujung ujungnya,
Saya membuat blog dan menulis semua artikel dari hp saya. Hahaha.
Dimana ada kemauan, di situ ada jalan.
Jangan remehkan pepatah itu, bener banget dan sudah terbukti berkali kali.

2015/01/img_6747.jpg

Dengan modal hp dan aplikasi wordpress yang alhamdulillah bisa diunduh gratis, jadilah blog ini.

Meskipun baru sedikit tulisan yang baru, dan kebanyakan tulisan lawas, lumayanlah buat emak emak ini.

Kedua,

Tahun 2014 menjadi tahun pelarian saya.
Hah?
Pelarian dalam arti sesungguhnya.
Berlari.
Setahun ini, berkat lagi lagi kecanggihan hp, saya bisa mengukur bahwa lari saya mencapai 153,7 km…
Hore buat saya 🙂
Ya ya ya. Angka itu gak ada apa apanya buat orang lain yang pada lari lari marathon di gunung.
Tapi buat saya? Itu okeh bangeth!
Padahal saya hanya berlari 5 kilo setiap minggunya. Beberapa kali libur, dan beberapa kali 6 kilo. Tapi ternyata hasilnya bisa 100 kilo gitu. Lumayanlah…

Memberi makna pada saya, bahwa apapun yang kita lakukan, meskipun sedikit, apalagi rutin, pasti suatu saat akan mendatangkan hasil. Jangan pernah merasa kecil karena hanya bisa melakukan hal hal sepele yang tidak ada gunanya di mata orang lain. Tetaplah positif, tetaplah optimis, bahwa kebaikan akan menghasilkan kebaikan pula.
Berjuanglah semampu kita.
Eh, apa hubungannya sama lari ya? Gak ada. Hehe.

Masih tentang lari, sebenarnya di awal tahun 2014 saya tidak pernah menargetkan bahwa lari akan menjadi hobi baru saya.
Tapi ya karena lagi ngehits, rugi rasanya kalo gak ikut ikutan. Hahaha. Awalnya ya begitu. Eh lama lama enak juga. Jadi keterusan meskipun hanya seminggu sekali.
Ada rasa malas itu pasti, tapi kata si Nike: “You can’t finish first if you never start”
Iyalah, gimana mau finish kalau gak pernah start.

2015/01/img_6663-0.png

Awal berlari, 3 kilo menjadi titik depresi. Dari awal pengennya minimal 5 kilo. Jadi stress sendiri. Tapi santai aja larinya. Akhirnya selesai juga 5 kilo.
Apalagi ke sini sini pake temen musik sambil lari, jadi santai banget. Asik lah. Gratis pula olahraganya.

Berlari juga mengajarkan saya tentang komitmen.
Komit untuk terus berlari sampai target yang ditetapkan. Kalau diturutin sih maunya berhenti terus. Semuanya sesungguhnya tentang mental. Sama seperti naik gunung.

Membaca artikel artikel tentang bagaimana berlari yang benar juga akan membantu sekali agar pernafasan teratur, tidak cepat lelah dan menghindari cedera. Banyak kok kalau mau dicari di google.
Jangan malas!

Eh, ngomong ngomong playlist saya jadul banget deh. Nih kayak gini.

2015/01/img_6734-0.png

Ketiga,

Berhasil naik gunung Merbabu November lalu.
Sepak terjang dan kegagahan saya kala mendaki Merbabu saat itu bisa dibaca di sini.. Hahaha.
Merupakan pencapaian yang membanggakan terutama bagi jiwa dan raga saya sendiri.

2015/01/img_6750.jpg

Naah maka demikianlah beberapa (3 biji) pencapaian yang dapat saya ceritakan saat ini.
Udah segitu aja?
Hehehe, iya.
Semoga tahun depan lebih banyak pencapaian yang dapat saya tuliskan.
– Bisa naik gunung lagi
– Bisa manjat tebing lagi
– Bisa nyobain trail running
– Bisa terus lari
– Bisa nyetir mobil (tapi mobilnya belum ada :D)
– Bisa… Bisa…Bisa….

Semoga Allah melindungi kita semua. Menjalani tahun ini dengan sehat, bahagia, berkumpul dan berbagi dengan orang orang tercinta, dan tak lupa menebarkan kebahagiaan tersebut.
Buat yang tahun ini sedang mendapat
ujian hidup, sabar sabar dan selamat ya, berarti menjadi manusia terpilih yang akan naik tingkat, amin.

2015/01/img_6754.jpg

Mereka yang Sedarah

Kehidupan tidak pernah lepas dari kenangan masa kecil, karena pada masa masa itulah karakter dasar kita mulai terbentuk. Apa dan siapa yang ada di sekitar kita saat kecil, orang orang yang mengisi hidup kita di saat kecil, mereka lah yang akan terkenang untuk selamanya. Saya jadi teringat saudara saudara saya yang super ajaib dan luar biasa, inilah mereka…. ketawa dulu aaaaahhh

Tajid Yakub
(Jakarta, 25 Februari 1978)
Kami memanggilnya Aa (sunda).
Si kakak sulung arogan yang sukanya nyuruh dan gasuka disuruh, tapi selalu baik dan berusaha menolong keluarganya… Kalo ngomong galak tapi hatinya lembut suka nangis diem diem (sotoy). Gampang ngambek. Pernah gamau makan seharian cuma karena ada saudara yang nyeletuk bilang “tajid makannya banyak ya”… Waktu sma pernah ikut band, rohis, osis, dan suka baca Wiro Sableng. Waktu kuliah ikut Mapala dan jarang banget berkomunikasi sama saya.

Nani Zara
(Jakarta, 21 Desember 1979)
Panggilannya “ayu” (sumatera), tapi skrg saya lebih sering panggil dengan sebutan “ummi”.
Si kutu buku yang paling pinter di antara kita. Punya buku buanyak banget termasuk komik komik kesukaannya waktu kecil yang ga sanggup dibeli. Wataknya keras, berani menentang apa yang dianggapnya salah. Sehingga jaman dulu paling sering berantem sama semua. Paling suka beli beli… Kalo gaada uang pun dia bisa beli beli, apalagi kalo banyak uang. Nah loh? Waktu kecil saya pernah dipaksa untuk patungan komik, saya menolak dengan alasan untuk ditabung. Walhasil saya dikatain si Gober Bebek. Kegigihannya dalam mengejar sesuatu yang diinginkannya paling top seantero jagat raya. Paling senang menyatukan kakak adiknya untuk ngumpul meskipun ga nraktir juga sih, kita tetep disuruh patungan… Ya tapi sering nraktir juga seeh… (Takut gaboleh nginep lagi nih saya). Sering beliin cake cake mahal kalo ada momen ulang tahun, terutama ulang tahun dia sendiri, abinya kudu wajib disuruh beli cake. Pinter berpidato, pinter masak, pinter belanja (loh?) tapi pinter jualan juga. Waktu kecil pernah jualan popcorn bikin sendiri terus diplastikin dan dititip di warung Pak Maun. Sempat laku keras, saya pun pernah disuruh beli biji jagungnya di pasar Ciledug. Kemudian sekarang lagi suka jualan mukena. Ramadhan tahun lalu berhasil menjual sekitar 100 mukena bali, dia sendiri membeli untuk milik pribadi sekitar 10 biji jadi sebenarnya darah pedagangnya kental nih.

Nita Leilani
(Tangerang, 12 Agustus 1989)
Saya panggilnya Nitut Lelonot.
Si bungsu yang paling rusuh. Waktu kecil sukanya ngancem mau bunuh diri kalo ngambek dan ngunci kamar. Paling drama queen, kalo lagi curhat sampe nangis nangis ingusan gitu, lebay banget deh pokoknya. Tapi juga care banget sama keluarga, paling sering ngasih enin kado, dan ponakan ponakannya hadiah baju. Paling banyak skillnya sampe gaada yang fokus… pernah nyanyi di grup band, pernah ngedance DDR, pernah ikut pencinta alam sma, pernah jadi spg, penyiar radio, presenter, mc… buanyak banget. Sayang nasibnya masih disitu situ aja. Paling banyak pacarnya, dari yang tidak terawat hingga bule Australia.. Evolusi mukanya cukup signifikan, waktu bayi lucu, putih gembul, waktu remaja jeleknya minta ampun, kurus, item, dekil. Alhamdulillah sekarang udah banyak mendingan… Kalau ngomong juga keras, berani berantem sama ortu meskipun dia salah. Kita semua tau dia salah, hanya dia yang gasadar kalo dia salah. Yah, namanya juga anak muda.. Temennya juga paling banyak, karena itulah dia paling fashionable di antara kita. Sampe sampe baju nyokap dr tahun 80an kena korban dipake sama dia. Lagi “tren” katanya. Baiklah. Pergaulannya luas, dari bojong sampai Bali temannya ada, sampe bingung karena kebanyakan even ulang tahun, arisan, nikahan, punya anak, reuni, dll dll…

Dipindah dari facebook saya

20140622-192151.jpg

Sms Mas Gun

Pagi hari ini, lagi lagi saya mendapatkan sebuah sms, yang isinya:
“Sugeng sonten mbk..dinten niki kulo libur nggih mbk.nuwun”
Dengan kemampuan bahasa jawa yang pas pas an, saya bisa menebak kalau maksud dr sms tersebut adalah libur. Siapa pengirimnya? Tukang sayur saya..
Dengan sukarela dia mengirim sms yang mungkin bukan hanya kepada saya, tapi kepada seluruh pelanggannya, untuk menginformasikan bahwa ia tidak berjualan hari ini. Dengan maksud (tebakan saya) agar para pelanggannya tidak menunggu nunggu dirinya untuk berbelanja dan gagal masak untuk keluarga gara-gara dirinya.
Alangkah mulia hatinya.
Padahal, pelanggannya banyak tersebar di komplek ini, entah berapa pulsa yang ia habiskan, pun kalaupun ia memakai sms yang gratisan, tetap saja hatinya sungguh mulia. Memikirkan orang lain, hal yang sangat jarang yang bisa kita (saya) temukan akhir akhir ini..
Nyinyirnya sih : “ah, mikirin idup sendiri aja susah, ngapain mikirin orang lain”
Atau
“Halah, repot2 buang2 pulsa, ora urus dah situ mau belanja apa kaga”

Tapi tukang sayur ini tidak. Ia mengirimkan sms pemberitahuan..
Mas Gun, demikian ia disapa, memang saya perhatikan agak agak “menakjubkan”. Beberapa kejadian membuat saya menyimpulkan demikian.
Beberapa akan saya ceritakan.

Ketika menjelang hari raya idul fitri, si mas ini membagi bagikan minyak goreng setengah liter dan gelas setengah lusin bagi pelanggan pelanggan setianya. Tentu saja tidak bisa sehari dia membagikan semuanya, karena motornya akan keberatan. Namun dicicil selama beberapa hari, dibagikan ke satu persatu ke ibu ibu yang sumringah betul menerimanya. Ya namanya ibu ibu, minyak goreng gitu loooooh….gratis gitu loooooh….wuih senengnya bukan main. Entah itu strategi marketing mas Gun atau benar2 ketulusan hatinya, saya tak habis pikir.

Kisah lainnya, mas Gun ini, kalau kita berbelanja misalnya 15500, atau 18500 atau yang belakang2nya ada angka 500, mesti memotong 500 tersebut diskon. Padahal ya, 500×10 pelanggan saja sudah 5000 rupiah… 5000 rupiah.. Mungkin bagi kita hanya sebotol minuman… Tapi bagi tukang sayur? Selain itu, kalau tidak memotong 500, ia akan memberikan secara cuma2 sebungkus royco atau masako.. Sama saja harganya 500 ya?

Ada lagi kisahnya. Suatu ketika ibu mertua saya beli bawang putih di mas Gun. Ternyata kualitasnya kurang bagus. Kemudian dengan bercanda ibu saya tersebut mengadukan hal itu kepada mas Gun. Bisa ditebak ya, besoknya mas Gun menitipkan kepada saya sebungkus bawang putih yang baru dengan gratis… Meleleh gak sih…

Ada banyak ketulusan hati mas Gun yang lain yang mungkin saya tidak tahu. Tapi cukuplah beberapa kejadian di atas membuat saya melabeli tukang sayur ini dengan “berhati mulia” dan penuh rasa syukur terhadap kehidupan. Dia tidak merasa dirinya sebagai tukang sayur hidup kekurangan, tapi malah serba berlebihan dengan membagi bagikan terus kebaikan. Subhanallah deh.

Kebersyukuran mas Gun sepatutnya dapat atau justru harus kita contoh. Mulai dari diri sendiri, dalam kehidupan sehari-hari, dalam apapun kita berperan.

Sebagai istri dan ibu rumah tangga, sudahkah kita bersyukur?
Uang bulanan terasa kurang? Gabisa beli beli tas, baju, sepatu sepuasnya.. suami jarang di rumah? Jadi gapunya me time, gabisa ke salon, gabisa nonton serial tivi kesukaan (gue banget ini mah), gabisa minum kopi dengan tenang (gue lagi doong)
BERSYUKURLAH…
Karena suami juga sibuk karena nyari nafkah kan, bukan apa apa juga (mmm…kalau apa apa? Ini mah beda judul, banyak doa ajah hahaha)
Tipe suami mah beda beda, ada yang doyan kerja, ada yang tipe keluarga banget, ada yang jago masak, ada yang jago nonton bola.. Hahaha…gausah deh menuntut suami ini itu cuma gara gara ngeliat status temen jalan2 ama keluarganya atau suaminya bikinin masakan buat keluarganya. Itu mah bisa bisanya kita melakukan pencitraan di fb.. Bukan maksud menyindir siapa siapa ya, maksudnya cuma atu, yaitu syukuri suami yang ada… Hehe… jangan ngayal punya suami yang penghasilan tinggi tapi waktunya banyak buat keluarga, hmm.. Ini mah curiga korupsi dooong?? Tapi kalau ada yang seperti itu ya alhamdulillaaaaah 🙂
anak anak ribet? Santaiiii…. Bentar lagi juga mereka gede gede gak kerasa. Nanti tau2 udah emoh ditanya2 ini itu… Nikmatin aja keribetan bin keruwetan ini dengan kegembiraan dan kepasrahan dan kekuatan dan kesabaran yang tinggi dan tanpa batas. Banyak doa lagi deh.Hehe.

Sebagai ibu pekerja,
Gaji terasa kecil, pekerjaan banyak dikomplen klien? Jalanan macet tiap hari?
BERSYUKURLAH…
Karena banyak (pake banget) orang yang nyari kerja ga dapet dapet..

Sebagai suami,
Istri bawel, gabisa masak, gabisa dandan, makin hari makin ga menarik (ini mah suami perlu diajar hehe)
BERSYUKURLAH…
Karena banyak laki laki jomblo yang belum dapet pasangan hidupnya.. Istri yang ada sebisa mungkin dimanfaatkan, diajarkan dengan lemah lembut..karena istri adalah tulang rusuk yang bengkok…yang perlu diluruskan dengan lemah lembut… Istri kalo diem aja malah bingung loh, itu tanda tanda dia udah gapeduli saking marahnya ama suami..jadi mendingan bawel deh hahaha. Ingat deh, kalo istri itu bukan Khadijah, dan suami pun bukan Rasulullah kan? Jadi.. Kalau istrinya banyak kekurangan, bukan cari yang lain solusinya… Tapi cobalah perbaiki dengan kasih sayang…aaamiiin..
Loh kok jadi melenceng kesini arahnya? Hahaha
Demen ye ngomongin laki laki…

Masih banyak.. Banyaaaaak hikmah yang bisa kita ambil dari setiap kejadian yang ada di muka bumi…
Tinggal gimana kita menyikapi makna makna yang tersembunyi itu dan terus belajar menjadi manusia yang berhati mulia. Alangkah indahnya kalau dunia ini penuh dengan hal hal mulia kan? Dari seorang mas Gun saya bisa belajar, dan itulah tujuan kita hidup kan, belajar dan terus belajar menjadi lebih baik. Mulailah dari diri sendiri. Dari tempat kita berdiri sekarang (atau ada yang lagi duduk? Atau lagi tiduran kayak saya? :D). Yakin, gaada sesuatu yang sia sia. Semua ada perhitungannya, jadi jangan merasa rugi untuk berbuat baik 🙂

Semoga tulisan ini dapat mencerahkan siapapun yang membacanya. Mohon maaf jika ada kata kata yang kelepasan dan menyinggung.

Salatiga, 25 November 2013

Mas Gun dan Smsnya

Mas Gun dan Smsnya

Mengenangmu, Koko

Malam jum’at, yasin itu saya buka. Sengaja saya ambil dari rumah mama saya yasin yang satu ini,untuk mengingatkan saya akan kematian yang begitu dekat.

Sebelumnya saya mohon maaf kepada seluruh keluarga besar teman saya ini,karena telah mempostingnya tanpa persetujuan. Tidak ada niat apapun, kecuali mendoakan beliau.

Almarhum Dwi Hapsoro Adinugroho (dulu sy memanggilnya Koko),lahir di Jakarta,1 Oktober 1981 dan meninggal di Jakarta,7 September 2005..
Saat itu usianya berarti 24 tahun,usia yang masih sangat muda.
Bahkan saya merasa hidup sampai 30 tahun ini masih amat singkat. Tapi alm.Koko hanya hidup di dunia ini jauh jauh jauh lebih singkat dari saya.
Saya dan Koko sempat menikmati satu SD dan SMP yang sama,di SMA kita berpisah,tapi memang kami tinggal di komplek yang sama,Pepabri.meski sekomplek,intensitas pertemuan kami sangat jarang,namanya juga jaman dulu,cewek main sama cewek,cowok sama cowok (apa sy yang gak gaul ya hehehe).
Apalagi saat kuliah dan kos di depok,makin gak pernahlah sy bertemu muka sama Koko. Hingga di suatu pagi, tau tau saya mendapatkan kabar mengejutkan dari mama, bahwa Koko telah mendahului kita semua.
Kebetulan saat itu saya lagi di Pepabri, bukan di Depok. Maka bergegaslah saya melayat ke rumahnya. Di sana sudah banyak orang berkumpul,tetangga, keluarga, dan teman teman Koko dari Univ Trisakti. Juga ada Gustaf teman dekat Koko. Gustaf ini teman komplek, TK,SD,dan SMP saya juga. Wajah-wajah yang hadir nampak begitu terpukul. Bagaimana tidak, usia Koko masih sangat muda. Masih banyak harapan dan cita citanya, keluarganya dan para sahabatnya. Namun Tuhan berkata lain. Koko harus menghembuskan nafas terakhirnya akibat penyakit tipes dan dbd (ini kalau sy tidak salah ingat, insya Allah benar).

Melihat wajah orang yang kita kenal terbujur kaku,terasa berbeda. Terngiang pertanyaan besar mengapa? Dan kapan kita akan di posisi almarhum? Sy ingat kami mendoakan dan kemudian menghantarkan Koko ke peristirahatan terakhirnya di pemakaman dekat komplek. Setiap lewat pemakaman itu,sy selalu teringat Koko.
Koko, semoga tenang disana ya.Meskipun kita gak pernah dekat, bahkan gak pernah ngobrol, namun Koko mengingatkan saya akan satu hal yang sangat penting, persiapan.
Entah kapan, di waktu yg tak terduga, di tempat yg tidak terprediksi, kelak saya akan terbujur kaku juga.
Innalillahi wainna ilaihi roji’un. Semoga kelak kita semua husnul khotimah. Aamiin.

Teman teman yang mengenal ataupun tidak, mohon kirimkan doanya untuk Koko ya, trims.


Temanggung,8Des2011

Love’s Hurt

Tulisan singkat dari facebook, ditulis Oktober 2009

jika kamu mencintai seseorang…pasti akan merasakan yg namanya sakit hati…itu pasti..
Jika kamu tidak punya cinta,kamu mau sakit hati sama siapa…
Pilih mana..
Semua jalan kehidupan yg kita ambil ada resikonya,siap ga siap,tiba2 dia sudah di depan mata..
Ya, love,s hurt,ya..

Usai Sudah 27

Tulisan dari facebook, ungkapan terima kasih buat teman teman caldera di tahun 2009….

Usai sudah riwayat usiaku yang ke 27..
Tinggal kenangan menjawab umur 27..

Siapa ini yang bisa menghentikan detiknya kehidupan,,

Beratnya kehidupan semakin terasa
Nafas pun semakin sesak

Oh, tidak…
Aku sudah 28 tahun..
38 tahun..
48 tahun..
58 tahun..
Masihkah aku hidup di umur 68 tahun..

life’s so short..
but life’s so complicated

lelah iya
tapi senang juga iya

mungkin tahun depan aku bisa menggoreskan kata-kata yang lebih indah
lebih bermakna..
lebih ceria..

but thats me for now…

terima kasih untuk umurku Tuhan…

terima kasih untuk semua teman yang sudah ingat,
peduli,
menyempatkan mengetik sebaris 2 baris ucapan selamat..

semoga apa yang kalian doakan terkabul…

amiin…

you are everything FRIENDS…