Review Film

Celeste and Jesse Forever

Beberapa malam yang lalu nonton film di televisi channel apa ya, lupa, maaf. Awalnya nonton karena terpesona sama kelucuan pemeran prianya (yaelaaaaa). Hehe. Kemudian berhubung sudah malam dan bisa fokus nonton, dengan kata lain tidak ada anak anak yang gerecokin sebentar sebentar panggil “Bunda… Bunda… Bunda..” (curcol dikit) lama lama mengikuti jalan ceritanya yang lumayan manusiawi.

Jadi begini, sebenarnya saya agak telat beberapa menit nontonnya. Intinya sih begini, ada sepasang cowok dan cewek yang sahabatan, terus akhirnya menikah. Si cewek nih orangnya perfeksionis lah ya. Kerjaannya mapan, pikirannya lurus lurus aja, terorganisir, punya tujuan yang jelas dan selalu merasa paling benar karena otaknya yang encer.
Naaah sedangkan suaminya yang lucu ini (ciye lucu, kalo ini subyektifnya saya sih wkwkwk), kerjaannya gak jelas, sukanya bikin seni seni yang gajelas banget lah pokoknya. Orangnya juga selenge’an.. Ya gitu deh, tapi saya suka banget sih sama dia (toyooorrr). Fokus. Beda banget sama istrinya yang merasa paling sempurna ini. Sampe sampe si istri gamau punya anak dari dia, karena ngelihat sendiri bagaimana gak mampunya si suami. Sampai akhirnya si istri minta pisah aja. meskipun setelah itu mereka tetap sahabatan. Lalu teman temannya menyarankan agar masing masing kencan aja sama orang lain, dan keduanya pun setuju.

Si suami pun berhasil menggaet seorang cewek yang jadi one night stand gitu deh kira kira. Sedangkan si istri… Jreng jreng…. Hidupnya berantakan.

Ok, sekarang daripada si suami si istri, pake aja namanya ya, Jesse dan Celeste.

Celeste berusaha nyari teman kencan gitu, tapi entah kenapa dapet cowoknya yang aneh aneh melulu. Atau mungkin dasar dianya yang terlalu perfeksionis? Gatau juga, pokoknya ceritanya begitu. Cowoknya aneh aneh, gaada yang nyantol di dia. Hidupnya hancur banget. Parah. Apalagi, setelah si Jesse kasih tau, bahwa ternyata cewek one night standnya itu hamil. Kiamat deh dunianya Celeste.

Ya gimana ya, Jesse sih keliatan masih sayang gitu sama Celeste, ya orang yang ngajak pisah bukan dia kan. Tapi bodohnya kenapa juga ngamilin orang.. Weeek.. Bikin sewot. Fokus.
Dan Celeste ini, berkali kali usaha banget buat minta Jesse balikan lagi, cuman memang dia agak agak masih gengsi gitu deh. Sampai tahu pacarnya Jesse hamil, baru deh nyesel senyesel nyeselnya… Hahahaha rasain dah.
Jesse juga sebenernya sempat usaha untuk balikan lagi, dia tiba tiba datang ke rumah Celeste dan bilang dia kangen banget sama Celeste, dan mereka pun hanya tiduran sambil berpelukan di sofa, tapi tetap aja Jesse gamau balik karena harus bertanggung jawab. Ah dasar laki laki! Mengacaukan segalanya. Sewot. Ok fokus.

Selain sebel sama kesombongan Celeste, saya juga kasihan banget sebenernya sama mereka berdua. Mereka tuh pasangan yang so sweet banget gitu. Meski banyak perbedaannya, tapi chemistry cintanya dapet banget.

Ok, pada akhirnya Celeste mau menandatangani surat cerai, karena dipaksa Jesse yang harus nikah sama pasangan barunya. Yang menyedihkan, ketika mau pisah mobil gitu si Jesse malah bilang “i love you”
Alamaaaaaak.. Gundah gulana galau juminten gak sih si Celeste..
Eh bukan Celeste deng yang gundah, melainkan yang nonton bercucuran air mata…. Hahahahahaha..
Dan si Celeste cuman bales dengan lirih “i love you too”….

Jadiiiii….
Hikmahnya yaaaaa
Ayolah…. Ngga ada pasangan yang sempurna sodara sodara….
Semua manusia pasti ya, pasti punya kelebihan dan kekurangan masing masing… Kalau kita mikirin kekurangan dan kekurangan pasangan terus… Bisa buang buang energi deh. Lebih baik berusaha terus memperbaiki diri dan syukur syukur pasangan kita juga demikian.
Jujur ya, merubah karakter seseorang itu susaaaaahhhhh…. Jadi jangan harap mentang mentang kita suami atau istri, bisa dengan mudah merubah kebiasaan buruk pasangan kita… Kuncinya, usaha dan doa… Sabar… Berpikiran positif…
Kenapa?
Karena ya itu, kayak si Celeste ini, bisa bisa nyeselnya minta ampun setelah kehilangan Jesse yang dulu dianggapnya hina dina banget.
Ya meskipun pasti ada ya, yang berpisah karena memang sudah terpaksa banget dan punya alasan kuat.
Jangan sampai, kita selalu melihat keburukan pasangan kita, sehingga keburukan kita gak disadari dan kebaikan dia terlupakan.
Si Celeste sempat ditanya sama temannya:

“sekarang elu mau jadi BENAR atau BAHAGIA?”

Di ujung cerita pun Celeste sudah berusaha untuk melihat segala sesuatunya gak hanya dari sisi dia. Ketika dia melihat dari sisi yang lain, ternyata ada keindahan yang dia rasakan. Ada kebahagiaan.

Agak shock dengan ending film ini sih, karena seharusnya Jesse dan Celeste balikan aja lagi. Toh dua duanya sudah sadar kesalahan masing masing. Tapi ya itulah hidup. Ada penyesalan, ada rasa sakit. Karenanya saya bilang tadi film ini manusiawi. Manusiawi menggambarkan wanita yang uring uringan ketika galau, hahaha saya banget gitu loh. Manusiawi bahwa hidup gak selalu manis. Ada juga yang berakhir dengan pahit. Terima saja, lalu lanjutkan perjalanan hidupmu.

Oiya hampir lupa, cowok lucu pemeran Jesse namanya Andy Samberg. Monggo digoogle ladies 🙂

20140816-005510.jpg

20140816-005337.jpg

20140816-010009.jpg

20140816-063845.jpg

Advertisements

Sanctum (sebuah review)

Wuiiiiih ini salah satu must watch movie deh pokoknya. Keren bangeeet…. Saya gaakan nolak kalau diajak nonton lagi. Ditulis Mei 2011 di facebook saya.

Nonton Sanctum saat berkesempatan ke Jakarta, adalah momen terbaik yang saya alami selain bertemu teman teman Bkp 01.

Momen memegahkan dalam otak saya yang paling teringat jelas adalah ketika helikopter tiba di entrance utama Gua,yang besarnya mungkin 5x lapangan bola,teronggok menganga dengan gagah di tengah hutan di Papua. Dramatis.. Sejenak mengembalikan memorabilia saya tentang Luweng Ombo di Jawa Timur..

Adegan adegan berikutnya akan memuaskan hasrat para petualang terutama caver yang sudah lama tidak bercengkrama dengan Gua..
Semacam bermain main dengan memori,mengingat istilah istilah per Gua an yang sudah lama terlupa..
Saya cuma ingat rimstone, stalaktit,stalagmit,rappeling,anchor,dan beberapa hal kecil lainnya..
Awal awal film ini memang benar benar memanjakan kita,menyentil nurani liar petualang kita,memacu adrenalin yang sekian lama tidak terpacu,menduga duga ada apakah di bawah sana,ada apakah di depan sana,dan hanya bisa terjawab kalau kita cukup bernyali untuk menelusurinya.. 🙂

Beruntunglah film ini “ceritanya” sudah berjalan 3 bulan lamanya,jadi kita gak perlu berlama lama nunggu rapat pemasangan anchor,rapat pembentukan sistem komunikasi _yg pastilah super canggih dlm film ini,rapat tim konsumsi untuk pemilihan makanan yg simpel tapi berenergi tinggi,rapat pengumpulan alat2_yang juga super canggih dan lengkap hehe.. Kemudian setelah itu pemasangan tali anchor utama dari mulut gua ke dasar yang wallahu alam berapa ratus meter.. _nggak kebayang waktu naik turun harus ngelewatin berapa sambungan 😦 ..
Terus lagi mereka musti eksplore dasar Gua untuk mencari entrance berikutnya…
Terus lagi mereka harus hauling berton ton perlengkapan…
Terus lagi.. Terus lagi…
Waaaaaaaahhhhhh filmnya bisa bisa durasinya setahun,kayak persiapan ekspedisi di Mapala…hehe

Setelah puas melepas rindu sama Gua,baru deh kita masuk ke drama film yang gak kalah mencekam.. Kalau tadi unsur alam yang benar benar memukau membuat kita gak berhenti menggumamkan kebesaran Tuhan,ketika tokoh tokohnya mulai berkarakter,baru lah dipadukan unsur alam dan manusianya… Dan dimulailah satu persatu manusia manusia yang tadinya bernyawa dan berdiri tegap itu,menjadi tak bernyawa, satu, demi satu…

Terlalu indah dan mencekam memang untuk diceritakan keseluruhan film ini,dan terus terang saya gak ada ide buat menuangkannya dalam kata kata. Namun mengungkit sisi hati terdalam saya,dan mungkin teman semua, untuk sekedar mengingat momen, saat dimana kita pernah merenung seorang diri di;
Tengah lorong Gua;
Tengah hutan mana;
Pitch tebing kesekian;
Jeram sungai mana;
Tengah lautan beberapa meter di bawah permukaan laut; …
Menikmatinya,benar benar menikmatinya,dan bersyukur bahwa kita pernah dan bertekad masih akan menikmatinya suatu saat nanti…

Beberapa dari kita mungkin terpilih untuk memiliki “rasa” itu, dan kita benar benar bersyukur karenanya.. Apalagi teman teman kita baru saja menginjakkan kakinya di atap dunia, ah,bagian mana dari darah kita yang tidak bergejolak..

Sanctum: nonton deh 🙂

Pekalongan, 28mei2011

*untuk semua yang mencintai alam…*

My Name is Khan (sebuah review)

Tulisan di facebook Maret 2010, abis nonton sendirian di Cbd Ciledug 😊

My name is Khan..
sebuah kejujuran atas sebuah kebaikan yang masih tersisa di atas muka bumi ini..
mengingatkan kita sejenak kembali ke hakikat nilai moral manusia yang paling dasar: baik dan buruk.
alangkah indahnya keberagaman..
alangkah indahnya kedamaian..
sebuah film yang meneteskan segar ke dalam hati yang telah termakan dunia
singkirkan sejenak neraca keuangan
singkirkan sejenak susu anak
singkirkan sejenak gayus si markus
singkirkan sejenak komplain pelanggan
hiruplah udara segar film ini
dan rasakan nikmatnya pesan yang disampaikan..

*setelah acara persemedian di dalam bioskop ciledug, cant stop thinking to write sumthing bout this movie! cool one..
*tadinya nonton film ini untuk mengenang kekerenan goyangan film india, plus plus senyuman sakh rukh khan, tapi sayang gak dapet, tp yg didapet ternyata jauhh lebih berharga… 🙂